PERSEPSI: Analogi Si Buta & Sang Gajah

Posted: 15/11/2010 in Semasa, Uncategorized
Tags:

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani….

” Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang² yang lalai…”   (Al-A’raaf, 179)

”Rupanya gajah itu cuma seakan ular, cuma kulitnya sedikit kasar dan berkedut” kata si buta yang memegang belalai gajah…

”Aku kurang setuju… Gajah itu tidak ubah seperti sebatang pokok pinang” jawab si buta yang memegang kaki gajah…

”Kalau kamu berdua nak tahu, gajah itu seperti tembok, luas dan teguh” bentak si buta yang menyentuh bahagian badan gajah…

”Kau juga silap sahabatku… Gajah itu bukanlah binatang hebat… Ianya cuma seekor binatang yang sebesar tali pengikat kerbau” kata seorang lagi si buta yang meraba bahagian ekor gajah…

”Nampaknya kamu semua sudah salah… Aku seorang sahaja yang betul dan tahu tentang sang gajah… Gajah itu sebenarnya binatang yang menyerupai kipas besar, dan boleh kita gunakan untuk berteduh” ujar si buta yang memegang dan menyentuh telinga sang gajah…

Ramai di antara kita yang boleh menerangkan secara terperinci dan tepat perihal seekor gajah tanpa perlu berdebat kerana sudah sedia maklum sifat² dan ciri² seekor gajah secara general… Namun perkara seumpama ini berlaku sebaliknya sekiranya ditanya kepada mereka yang tidak pernah melihat atau tidak pernah tahu apa itu gajah… Maka situasi seperti dialog di atas mungkin benar² akan terjadi…

Jika kita selami analogi Si Buta & Sang Gajah ini, kita dapat melihat bagaimana masing² cuba membahaskan dan meyakinkan yang lain bahawa merekalah yang betul menurut perspektif mereka sahaja… Hal ini turut berlaku dalam kehidupan seharian kita, bermula dari topik agama, politik malah sehingga aspek kehidupan yang lainnya, masing² cuba menyampaikan bahawa apa yang dikatakan adalah benar dan sahih… Namun jika dilihat dari sudut yang berbeza, kita cuma diumpamakan seperti katak di bawah tempurung

Sesuatu perkara itu semoleknya kita lihat dari pelbagai perspektif, melihat sesuatu dengan pandangan dan pemahaman yang luas dan dari pelbagai sudut… Pertelingkahan dan percanggahan pendapat lazimnya berlaku bila melihat sesuatu subjek itu hanya dari satu sudut yang sempit, mengambil sedikit serpihan dari aspek yang luas tentang sesuatu perkara itu, sebagaimana yang berlaku kepada si buta dalam anologi di atas… Pelbagai persepsi, pandangan dan pemahaman yang berbeza terhasil kerana datang dari penilaian yang berbeza, mengambil-kira perihal suatu subjek itu dengan pemahaman melalui skop yang kecil, tanpa ada perbincanga yang wajar diwujudkan…

Mungkin ramai antara kita juga yang tidak pernah terfikir mengapa suatu masa dahulu ”Benggali Putih” yang menjajah tanah kita mengamalkan sistem ‘PECAH DAN PERINTAH’… Secara ringkasnya, sistem itu bertujuan untuk mengelak penyatupaduan wujud di antara kita… Bila kita terpisah dari kelompok yang lain, sukar untuk kita membuat kata sepakat mengenai sesuatu perkara, atau membuat penilaian terhadap sesuatu aspek kerana kita hanya TERKONGKONG di dalam kelompok kita…. Kita hanya melihat sesuatu perkara itu cuma menerusi pandangan mata kelompok kita… Dan akhirnya, tiada kesefahaman yang dapat diwujudkan dalam sesuatu perkara… Ini cuma merupakan sebahagian kecil dari justifikasi terhadap sistem ‘PECAH DAN PERINTAH’ tersebut… Begitu juga halnya dengan artikel ini, tidak semua yang akan setuju 100% dengan apa yang ditulis, kerana masing² mempunyai persepsi yang berbeza…

Apa yang pasti, jika sekiranya setiap dari kita mampu melihat sesuatu perkara atau subjek itu melalui sudut pandangan yang luas atau melihatnya melalui pelbagai perspektif, persepsi negatif individu dapat kita kikis sedikit demi sedikit… Kalau sekiranya si buta dan rakan²nya mampu untuk mewujudkan perbincangan mengenai perihal sang gajah, mungkin mereka sepakat dapat membayangkan rupa bentuk sebenar sang gajah, walaupun ianya tidaklah semudah yang disangka… Namun tiada apa yang mustahil… Begitu juga dengan kita yang memiliki sifat sempurna ini, kalau sekiranya kita mampu bermusyawwarah, bergandingan dan bersatu-padu dalam apa juga hal tanpa mengira warna kulit dan STATUS masing², kita mungkin dapat bangun dan menjadi ummah yang perkasa, yang mampu menguasai ekonomi dan mencipta budaya, seterusnya menjadi pembela agama dan bangsa… Kita tidak akan mampu membangun dengan hanya bersandarkan pada teori dan kebanggaan terhadap kegemilangan sejarah yang sudah, namun ianya memerlukan tindakan dari kita, insya Allah…

”(Matahati orang-orang yang menderhaka itu rosak) dan kalau Kami kehendaki, Kami berkuasa menghapuskan bentuk dan biji mata kepala mereka menjadi rata, sehingga masing-masing menerpa mencari-cari jalan (yang biasa mereka lalui)… (Kiranya dijadikan demikian) maka bagaimanakah mereka dapat melihatnya..?”        (Yaasin, 66)

 ”Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim…”   (Al-Hujurat, 11)

”Dan tiadalah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya sebagai ciptaan yang tidak mengandungi hikmah dan keadilan; yang demikian adalah sangkaan orang-orang yang kafir! Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang kafir itu dari azab neraka…”    (Saad, 27)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s