RAMADHAN AL-MUBARAK, SUATU PENANTIAN…

Posted: 19/08/2009 in Semasa, Uncategorized
Tags: ,

al-qadr

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani…

(1) Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar…

(2) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?

(3) Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan…

(4) Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang    berikut)…

(5) Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar..!


“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur…”  (al-Baqarah, ayat 185)

Maha Agung Allah, tuhan yang mencipta sekalian alam, dia yang Maha Pemurah lagi Mengasihi hamba²Nya… Bersyukur kita ke hadratNya, kerana dengan limpahan kasih sayangNya kita masih dilanjutkan usia untuk bertemu Ramadhan sekali lagi… Maafkan saya, mungkin ada diantara kita atau saudara kita yang tidak berkesempatan bersama² menanti kunjungan Ramadhan yang penuh keberkatan ini, sesungguhnya Allah lebih menyayangi mereka… Al-Fatihah…

Sebenarnya, kita benar² beruntung kerana masih diberi kesempatan olehNya untuk bersua dengan Ramadhan sekali lagi, dan dengan kesempatan ini kita seharusnya benar² menghargai kasih sayangNya, mensyukuri nikmat serta anugerahNya, kerana kita tidak pasti sama ada masih berkesempatan bertemu Ramadhan akan datang… Janganlah kita termasuk dalam golongan yang sombong, yang mengkufuri nikmat Allah serta tidak mensyukuri kurnianNya; mensia-siakan kedatangan bulan yang penuh keberkatan ini…

(Puasa yang diwajibkan itu ialah) beberapa hari yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir, (bolehlah dia berbuka), kemudian wajiblah dia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu (daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui…. (al-Baqarah, ayat 184)

Banyak cara untuk kita tunjukkan rasa kesyukuran terhadap nikmat² Allah ini, terutama sekali didalam bulan Ramadhan… Ramadhan bukan sekadar dengan  hanya kita berpuasa, tapi banyak amalan² lain (yang disunnatkan) boleh kita lakukan, dan pastinya amalan yang kita lakukan semasa Ramadhan ini akan diberi balasan berlipat kali ganda olehNya…

Fikirkan sejenak… Kenapa telah diwajibkan membayar zakat fitrah itu pada bulan Ramadhan? Mengapa sunnat tarawikh hanya pada malam² dibulan Ramadhan? Mengapa puasa (sebulan) hanya diwajibkan dalam Ramadhan? Dan mengapa Allah menyingkap tirai langit, membuka pintu syurga, menutup pintu neraka serta merantai Iblis semasa bulan Ramadhan? Semua kerana kasih sayang Allah kpd kita, menyeru kita menghargai dan mengambil kesempatan semasa Ramadhan, ‘mengajak’ kita untuk melipat-gandakan amalan semasa Ramadhan, tanpa “gangguan” Iblis yg seringkali membantutkan niat kita untuk mengerjakan amalan… Begitu pemurah serta mudahnya konsep “mengambil kesempatan” berbuat amal kebajikan yang Allah mahu setiap dari kita melihat, memahami serta menghargai “PELUANG” sekali dalam setahun ini… Konsepnya mudah, kalau sekiranya balasan atau pahala amalan itu Allah kurniakan dalam bentuk seguni emas yg kita semua dpt lihat, saya cukup yakin manusia akan berebut-rebut mengerjakan ibadah, masjid sentiasa penuh tidak cukup ruang, kerana masing² mengejar “emas” tadi….

Dan tiadalah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya sebagai ciptaan yang tidak mengandungi hikmah dan keadilan; yang demikian adalah sangkaan orang-orang yang kafir! Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang kafir itu dari azab Neraka…. (Saad, ayat 27)

Saya sekadar ingin berkongsi pandangan saya, sekadar renungan buat diri saya sendiri serta sahabat pembaca… Apapun, hanya Allah yang dapat menilai amalan kita kerana Dialah yang Maha Mengetahui… Segala yang baik itu datangnya dari Allah Ar-Rahim, yang buruk itu datangnya dari kelemahan saya sendiri… Wallahu’alam bissawab…


Comments
  1. kk balimbang says:

    Bulan yang penuh dengan segala keberkatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s